Cerpen "Ambuk", Bahana Bil. 329 Jil. 45 April 2010

Ini adalah cerpen terbaru saya terbit di majalah Bahana, April 2010 yang lalu. Kalau dilihat dari segi gaya penulisan atau bahasanya, tidak banyak yang berubah. Saya memang selesa dengan gaya ini, dan akan terus menulis seperti 'apa adanya'. Secara teorinya, setiap penulis itu memiliki gaya yang tersendiri dalam mengemukakan buah fikiran atau sesuatu isu kepada pembacanya, dan gaya itu tentu saja mewakili suara atau personaliti penulisnya.
Cerpen "Ambuk", Bahana Bil. 329 Jil. 45 April 2010

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Majalah Mekar dan Perkembangan Sastera Kanak-Kanak di Negara Brunei Darussalam

Peraduan Menulis Karangan, Cerpen dan Rencana 2011 anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei.

Ucapan Terima Kasih di atas pemberian Hadiah Penghargaan Sasterawan Muda MASTERA bertempat di Hotel Santika, Salipi, Jakarta, Indonesia pada 27hb September 2010.


Terima kasih jika awda sudah belanja Puasha 'secawan kopi' untuk dia terus menulis di sini