Catatan

Tunjukkan catatan dari Jun, 2011

Apabila 'kerja menulis' Dijadikan Sebagai Kerjaya.

Imej
Pada umumnya sesetengah orang beranggapan kerjaya sebagai penulis tidaklah menjanjikan pulangan yang menarik, terutama dari segi kemudahan asas dan kemudahan ekonomi yang lainnya. 
Oleh sebab itu kebanyakan penulis lebih selesa untuk mempunyai jawatan atau pekerjaan tetap, sama ada di sektor swasta atau sektor awam sehingga kerja-kerja menulis dijadikan sebagai kerjaya kedua atau secara sambilan sahaja.
Namun bagi Salina Salleh, seorang penulis wanita tempatan yang kini terkenal dengan novelnya Wajah Seiras Cinta terbitan Alaf 21 Sendirian Berhad, Kuala Lumpur lebih suka memilih untuk berkerjaya sebagai seorang penulis sepenuh masa sebagi kerjaya utamanya.
Ketika dihubungi melalui mesej rangkaian sosial Facebook, Salina menyatakan, "Saya yakin bahawa bila kita mahukan karya penulisan yang berkualiti dan terdaftar sebagai sebuah masterpiece insyaAllah, kita wajib menjadikan kerjaya penulisan ini sebagi medan untuk cari makan dan tidak terikat pada mana-mana kerjaya lain sehingga menj…

Peranan Penulis Sastera Kanak-Kanak Dan Remaja.

Imej
Saya mula terlibat dalam bidang penulisan sastera kanak-kanak ketika berumur 15 tahun dan bermula dengan sebuah cerpen yang berjudul Ponteng Sekolah. Cerpen itu saya tulis dengan menggunakan tulisan tangan dan terbit di majalah Mekar terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei pada bulan Oktober 1985. Jika awda baca cerpen itu sekarang, awda sudah tentu berasa yakin bahawa itulah hakikatnya hasil sebuah karya yang ditulis oleh seorang remaja. Sebagai seorang remaja yang baru belajar menulis dan mengenali dunia sastera, satu perkara yang ada dalam fikiran saya waktu itu ialah karya itu mesti terbit dan dibaca oleh kawan-kawan sebaya.
Bermula dari cerpen itu, saya mula menyedari minat dan bakat saya dalam bidang penulisan kreatif. Maka saya bertambah galak menulis, dan setiap karya atau hasil tulisan saya itu tidak pernah gagal untuk terbit. Saya rasa, saya adalah di antara golongan penulis remaja yang bertuah pada waktu itu.
Namun persoalannya sekarang, pada usia dewasa ini ketika saya dim…

Antara Menulis Untuk Penerbitan Atau Peraduan.

Imej
Bagi saya menulis untuk penerbitan atau peraduan, kedua-duanya mempunyai nilai yang sama. Namun begitu ada beberapa hal yang perlu diperhatikan apabila kita mahu memilih atau membezakan antara keduanya. Terutama sekali apabila kita inginkan 'kebebasan' dalam berkarya, sudah tentulah kita akan memilih menulis untuk penerbitan dan menulis secara konsisten. Akan tetapi apabila kita memilih menulis untuk peraduan, kita terpaksa mematuhi syarat-syarat peraduan dengan mengemukakan sebuah karya yang agak komprehensif. Oleh yang demikian, 'kebebasan' menulis sangat terbatas sekali, di samping kita perlu mematuhi tempoh masa yang ditentukan, objektif, dan kriteria penulisan yang telah ditentukan oleh penganjur. Atau, kita akan terlepas dari terpilih sebagai pemenang dan karya kita langsung tidak akan terbit!

Penulis Perlu Lindungi Karya Daripada Ciplakan.

Imej
Ketika menyedari karya kita telah diciplak, apakah tindakan kita sebagai seorang penulis dan pemegang hak cipta karya tersebut. Untuk itu saya syorkan setiap penulis perlu memiliki dua buah buku khas yang dapat dijadikan panduan dan pegangan ketika menghadapi masalah ini, iaitu Panduan Hak Cipta: Karya Kita Hak Kita oleh Nisah Haron terbitan Al-Ameen Serve Holding, Kuala Lumpur, 2008 dan Hak Cipta Dan Hak Berkaitan oleh Rohazar Wati Zuallcobley terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, 2010.

Terima kasih jika awda sudah belanja Puasha secawan kopi untuk dia terus menulis di weblog ini, dan sila klik butang 'Donate' di bawah ini untuk memberi sumbangan ikhlas sambil menderma atau melalui paypal.me/PuasaK untuk secawan kopi lagi