Catatan

Tunjukkan catatan dari 2012

Selamat menyambut tahun 2013 masihi

Imej
Sekarang kita sudah berada di ambang tahun 2013. Ini bermakna puasha.com sudah bertapak selama lebih kurang lima belas tahun di talian. Apakah azam awda sebagai seorang penulis. Saya syorkan supaya awda lebih bergiat lagi dalam bidang penulisan kreatif, dan berharap semuanya berjalan lancar demi perkembangan sastera tanahair yang kita cintai ini.
Apapun kerajaan telah memperuntukkan begitu banyak kemudahan; antaranya melalui bahan-bahan penerbitan seperti majalah, jurnal, buku dan lain-lainnya; serta memiliki pengurusan yang efisyen, iaitu melalui penyertaan-pentertaan kegiatan sastera di peringkat serantau dengan menyenaraikan beberapa orang penulis sebagai penerima beberapa anugerah khusus dalam bidang kesusasteraan. Kemudahan ini tidak berhenti setakat ini sahaja, malah kerajaan juga telah memperuntukkan beberapa kemudahan asas bagi para penulis muda kita sehingga mereka mampu bersaing dan berjalan seiring dengan para penulis mapan kita yang ada pada masa ini. 
Akhir kata, saya penuh…

Kriteria yang Perlu Ada pada Penulis

Imej
Di sini disenaraikan beberapa kriteria yang perlu ada pada diri seorang penulis kreatif. Penyenaraian ini adalah satu yang unggul. Mungkin kriteria-kriteria ini hanya separuh ada pada diri seorang penulis kreatif. Namun kriteria utama yang wajib ada pada seorang penulis kreatif ialah mengikut susunan di bawah ini;

1. bakat; 2. pengetahuan, ilmu dan intelektualiti; 3. kesempurnaan pancaindera (boleh melihat, mendengar, membaui, merasa dan mengecap (taste); 4. kepelbagaian tabiat seperti sense of humor, sensitif, peka, tabah; 5. kaya dengan pengalaman-pengalaman hidup; 6. jiwa seni yang semula jadi; 7. imaginatif, mudah membayangkan atau mengkhayalkan sesuatu; 8. kemahiran, kepakaran, kreatif; 9. ketahanan fizikal, ketahanan mental, ketahanan psikologi; 10. bermoral, berhemah, berwibawa; 11. bersyukur, ada impian, ada wawasan; 12. jujur dalam berkarya Kriteria yang disenaraikan di sini tidak bermakna hanya sebanyak ini sahaja jumlahnya. Ada banyak lagi kriteria yang perlu ada pada penu…

Proses Kreatif: antara realiti, imaginasi dan fantasi

Imej
"... imaginasi harus tetap bermula daripada realiti objektif atau kehidupan sebenar atau pengalaman nyata dan ia bukan fantasi. Jadi, antara imaginasi dengan fantasi ternyata memang wujud perbezaan. Fantasi lebih merupakan aktiviti psikologi untuk membayangkan sesuatu yang pernah terlaksana, memimpikan sesuatu yang mustahil berlaku atau kemungkinannya amat tipis dan cair untuk menebal dan mengental atau menjadi.
Justeru itu, proses kreativiti dalam dunia penulisan cereka tanpa mengira genre, kerap kali disebut proses imaginatif. Lazimnya pula, proses itu dicerna oleh seseorang pengarang dengan mengambil sumber bahannya bukan daripada fantasi, khayalan, atau lamunan. Sebaliknya, ia diangkat daripada realiti kehidupan yang menjernih dalam diri pengarang. Penjernihan itu pasti sahaja sudah melewati proses penyaringan dan pemendapan yang realiti kehidupannya jelas menyerlah pada pengalaman diri, pengalaman batin, pengalaman bahasa, dan pengalaman estetika pengarangnya."

[Dipetik …

Cerpen 'Mat Jenin' oleh Puasha

Imej
“ORANG kampung panggil kediaku Mat Jenin. Walaupun nama banarku ada, orang kampung tatap jua panggil kediaku Mat Jenin,” kata kawanku ini, kesal dengan nama famous yang digelarkan padanya sekarang. Aku suka berbual dengan kawanku ini apabila tidak ada apa-apa yang mahu kubuat. Petang ini, aku berpeluang lagi mengunjungi kawanku ini, tapi pada kali ini aku dibawa ke bengkel kereta abangnya yang sudah lama ditinggalkan ini, sebab abangnya sudah ada bengkel baru di Tapak Perindustrian Beribi II, maka kawanku ini mengambil alih bengkel kereta abangnya yang sudah lama ditinggalkan ini dengan melebalkannya dengan nama ‘Mat Jenin International’. He he he ha ha ha... aku lalu ketawa besar ketika pertama kali melihat kawanku ini melantak lebal nama bengkelnya ini di depan simpang masuk dari jalan raya kampung kami sebulan yang lalu. Kawanku ini betul-betul gila dan lain dari kawan-kawanku yang lain, apatah lagi jika dibandingkan dengan orang-orang kampung kami yang semuanya sudah menggelar ka…

Penulis dan Publisiti

Imej
Tidak tahulah bagaimana penulis tanah air kita akan dapat memartabatkan, mengembangkan, memajukan dan sekaligus memasyarakatkan karya-karya Sastera Melayu di negara ini ke tahap yang lebih membanggakan; lebih dikenali oleh pembacanya, jika penulis kita masih tetap berselindung di sebalik karya dan nama mereka sahaja di zaman kemajuan IT ini - TIDAK MAHU PUBLISITI! 
Saya rasa, seperti bidang seni yang lainnya (penyanyi, pelakon, pemain bola dan lain-lainnya), penulis juga perlu publisiti publisiti publisiti dan penulis itu sendiri perlu tampil dan berusaha berusaha berusaha memperkenalkan karya-karya mereka di mata masyarakat tanpa mengharap dan menunggu pihak mana yang mahu melakukannya terlebih dahulu (seperti pelajar, pengkritik, ahli akademik, persatuan, istitusi pendidikan dan lain-lainnya) kerana kita kini mempunyai saluran media yang terbuka luas, malah mudah untuk dipelajari dan melaksanakannya.

Flash Fiction: Putera Katak Brunei dan 'Fiksi Mini'nya

Imej
Flash Fiction (atau fiksyen kilat) adalah salah satu gaya dalam sastera yang ditulis secara ringkas dan pendek. Tidak ada definisi yang diterima secara meluas mengenainya, dan beberapa orang penulis mengatakan ianya ditulis antara serendah 300 hingga 1,000 patah perkataan sahaja.
Nama-nama lain untuk flash fiction ialah sudden fiction (atau fiksyen secara tiba-tiba), fiksyen-mikro, cerita-mikro, cerita pendek, fiksyen poskad dan cerita pendek pendek. Istilah flash fiction sudah mula digunakan pada tahun 1990an. Antara penulis yang terkenal dengan genre ini ialah Franz Kafka, Yasunari Kawabata, Ernest Hemingway, Arthur C. Clarke, Ray Bradbury dan banyak lagi. Pada masa ini flash fiction lebih cenderung dimajukan dan dipopularkan oleh Jacques Fuentealba, Vincent Bastin, Gechter Oliver, Batalion Stephane dan Berthiaume Laurent.
Manakala di Brunei, kita juga sudah melihat antaranya ialah Fiksi Mini yang dihasilkan oleh Putera Katak Brunei yang sehingga sekarang dapat kita ikuti dan baca ber…

Bagaimana menghayati karya seni puisi?

Imej
Menurut Muhammad Haji Salleh (Pengalaman Puisi, 2005: viii) "(...) belum ada suatu teori yang sempurna untuk pembaca menghayati seni puisi. Teori yang ada ialah teori atau hipotesis bagaimana pembaca berinteraksi dengan sesebuah karya sastera. Pengalaman seni tidak mudah diteorikan (...)." Dan "(...) Hanya (dengan) kepenuhan jiwa dan peribadi (...)lah yang akan memungkinkan kita mendengar dengung rima, terpegun oleh imej yang jitu, sambil merenungkan wawasan yang menjernihkan sudut keruh suatu pengalaman hidup."

Berkarya, dan bermimpi indah...

Imej
Saya sentiasa mengingat-ingati setiap apa yang pernah saya tulis, dan ternyata semuanya mendatangkan hasil yang membanggakan juga. Justeru itu seboleh-bolehnya saya akan berusaha untuk terus menulis, sekalipun ianya berupa nota-nota rengkas atau serangkap sajak di lembaran-lembaran nota yang akhirnya hilang dan terdampar entah ke mana. Cerpen atau sajak saya sudah jarang lagi terbit di surat khabar, atau di majalah-majalah Dewan Bahasa dan Pustaka Brunei. Sebabnya, saya sendiri tidak lagi berasa teruja untuk menghantar dan melihat karya saya terbit begitu sahaja tanpa memperolehi feedback dari pembacanya. Karya-karya saya mungkin hanya sesuai untuk disimpan begitu saja, dan terbit apabila ada kelebihan ruang untuknya, apabila tidak ada sebuah karyapun dari rakan-rakan penulis yang lainnya, apabila tidak ada sebuah karyapun menjadi yang terbaik dari karya saya sendiri; maka adalah lebih baik apabila ianya terbit jika ada orang yang mahu memahami tentang apa yang tersurat dan tersirat. …

Terima kasih jika awda sudah belanja Puasha secawan kopi untuk dia terus menulis di weblog ini, dan sila klik butang 'Donate' di bawah ini untuk memberi sumbangan ikhlas sambil menderma atau melalui paypal.me/PuasaK untuk secawan kopi lagi