“Tentang Seorang Teman”.

“Tentang Seorang Teman” adalah judul sebuah sajak yang saya tulis sejak lima tahun yang lalu dan terbit dalam majalah sastera Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei - Bahana keluaran November 2008 yang lalu.

Saya tidak ingat tarikh saya menghantar sajak ini ke meja pengarang, dan sebaik sahaja menerima naskhah terbaharu Bahana yang dikirim melalui mel beberapa hari yang baru lalu, serta membaca judul sajak saya yang terbit di dalamnya, saya segera teringat akan segala yang berlaku di sebalik terciptanya sajak tersebut.

Ya, saya masih teringat tentang teman kita ini. Ketika itu teman kita ini bergelut dengan segala kepayahan lantaran hidupnya  yang belum mempunyai sebarang pekerjaan (penganggur). Tanpa pekerjaan sudah tentulah teman kita ini berasa sangat tertekan, walaupun pada kenyataannya ia sudah cukup bersedia untuk itu.

Ternayata kelulusan akedemik sahaja tidak memadai, sehingga memaksanya untuk berusaha lebih gigih serta mengekalkan nilai-nilai moral yang ada dalam dirinya. Teman kita ini bukan tidak mengerti akan makna kemajuan yang telah dicapai oleh bangsanya pada masa ini –  ia jauh lebih mengerti;

Perspektif pendidikan di sekolah/kolej, universiti, kelas tusyen/kursus computer atau kelas muzik/telah mencabar keintelektualisme/dan kewibawaannya/lalu harapan semakin banyak/keazaman diri entah ke mana/kini dia sekadar menumpang/dari kesempatan yang ada/kerana dia tahu/kebencian atau kebahagiaan/bertolak pada keazaman/dan kejatian dirinya

Lantaran itu, teman kita ini berharap hidupnya akan jauh lebih bermakna jika setiap apa yang kita lakukan selama ini dapat membantu anak bangsa kita untuk meneruskan cita-cita mereka. Jika kita sudah mencapai hasrat yang kita idam-idamkan, kenapakah teman kita ini tidak diberi peluang yang sama untuk mencapai apa yang diharapkannya selama ini.

Demikianlah maksud sajak “Tentang Seorang Teman” yang saya tulis dengan gaya yang agak sederhana dan bahasa yang begitu mudah. Untuk lebih lanjut, awda bolehlah mendapatkan majalah sastera Bahana, November 2008.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Majalah Mekar dan Perkembangan Sastera Kanak-Kanak di Negara Brunei Darussalam

Peraduan Menulis Karangan, Cerpen dan Rencana 2011 anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei.

Ucapan Terima Kasih di atas pemberian Hadiah Penghargaan Sasterawan Muda MASTERA bertempat di Hotel Santika, Salipi, Jakarta, Indonesia pada 27hb September 2010.


Terima kasih jika awda sudah belanja Puasha 'secawan kopi' untuk dia terus menulis di sini