Forum SAKAT "Kota, Teknologi dan Kemanusiaan".

Sebagai rangkaian kegiatan dalam Sidang Ke-25 Majlis Sastera Asia Tenggara (MASTERA) 2019, satu sesi forum dalam Seminar Antarabangsa Kesusasteraan Asia Tenggara (SAKAT) dan Penyampaian Hadiah Terjemahan MASTERA 2019 yang bertema "Kota, Teknologi dan Kemanusiaan" telah berlangsung di The Pod, Lembaga Perpustakaan Negara, Singapura pada 29 September yang lalu.

Forum ini adalah sebuah wadah wacana ilmu dan sastera - maka sebagai penulis saya telah turut terpanggil sebagai panelis forum bagi mewakili MASTERA Negara Brunei Darussalam.

Kota sebagai peradaban memperlihat kekuatan dan kelemahan manusia. Teknologi memberi kemudahan kehidupan dan merancakkan pembangunan. Namun, teknologi boleh juga menghancurkan.

Di sinilah kemanusiaan harus tampil agar kita dengan bijaksana menggunakan dan membangunkan teknologi. Kota yang mahu kita bina akan punah sekiranya kedua-dua teknologi dan kemanusiaan tidak seimbang.

Di antara lain persoalan utama yang timbul dalam sesi forum tersebut ialah, 1. Bagaimanakah manusia kota telah dipapar atau dibicarakan dalam karya sastera? 2. Adakah isu teknologi diangkat dengan tuntas dalam sastera kita? 3. Apakah teknologi dan kemanusiaan boleh membantu kita membangunkan sastera? Dan, 4. Sejauh mana idea kemanusiaan membenarkan kita menggunakan teknologi secara manusia, serta apakah peranan sastera dalam upaya ini?

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Peraduan Menulis Karangan, Cerpen dan Rencana 2011 anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei.

Majalah Mekar dan Perkembangan Sastera Kanak-Kanak di Negara Brunei Darussalam

Seperti apakah sastera Melayu Brunei itu.